Sunday, April 24, 2016

3. Wuku Wukir

Wuku Wukir adalah wuku ke tiga dari 30 wuku dalam pawukon jawa. Wuku Wukir diambil dari nama anak pertama dari 27 anak Prabu Watugunung dengan Dewi Sinta. Isi dari Wuku Wukir adalah sebagai berikut:
Wuku wukir adalah wuku ke 3 dari 30 wuku dalam pawukon jawa, inilah kumpulan wuku jawa yang ke 3 wuku Wukir, inilah Isi/watal wuku Wukir
Wuku Wukir
Wuku Wukir Bahasa Jawa: 
Dewane Batara Mahayeti, kayune nagasari, watake : prihatinan. Manuke Manyar, watake ora kena kungkulan. Banyune ana ngarep, watake pradhah lan demen ngatonake kadonyane. Wuku Wukir lambange: becik saka kadohan yen cedhak ambalenjani. Sak enggon-enggon kudu ngereh, ora kena disetyani. Bilahine dianiaya. Sedekahe sega wuduk, dang-dangan beras sapitrah, iwake putih mulus lan janganan warna lima. Dongane lajukna. Slawate 5 keteng. Jabung kala ana kidul wetan madhep ngalor ngulon, 7 dina aja lelungan marani prenahing kala.

Wuku Wukir Bahasa Indonesia (terjemahan bebas).
Dewanya Bhatara Mahayeti:
Wataknya murah hatinya, tetapi tidak senang diatasi, dapat menjadi pemimpin dimanapun dia berdomisili, suka pamer harta miliknya/kekayaannya dengan kehidupan yang menguntungkan dikemudian hari, simpatik dalam pergaulan menyenangkan para pendengarnya serta pengabdiannya terpakai.
Burungnya Manyar:
Tidak mau diatasi sesamanya tetapi ia mampu melaksanakan semua tugas-tugasnya.
Bencananya: karena suatu penganiayaan.
Hari baiknya: Rabu Wage dan Jumat legi /manis.
Hari naas/apes/sial/Kala:  ada di selatan timur menghadap utara barat. 7 hari jangan pergi ke arah kala tersebut.

Wuku Wukir hanya dimiliki oleh mereka yang hari kelahirannya atau wetonnya sbb.:
1. Minggu Legi
2. Senin Pahing
3. Selasa Pon
4. Rabu Wage
5. Kamis Kliwon
6. Jumat Legi
7. Sabtu Pahing

Mau tahu Wuku berikutnya? KLIK DISNI